Posted by: Nofalia Nurfitriani | January 21, 2010

tema : this is my first time

berhubung gue males ngepost lagi, jadi postingan gue yang terbaru bisa di klik DISINI

dan jangan lupa juga baca postingan yang lain yaaa

Posted by: Nofalia Nurfitriani | December 18, 2009

Cerita Dalam Foto

Suatu saat aku terhenti pada satu titik

Dimana kau duduk santai di belakangku

Tak kusangka kau yang ku lihat

Yang mampu mengalihkan pikiranku hingga kini

Dan dimulailah dimensi baru dalam hidupku

Aku terdiam, seolah mengabaikan rasa janggal dalam hati

Apalagi aku sama sekali tidak tahu siapa dirimu

Terus… terus tenggelam dalam sangkaan bahwa, “itu hanya angin bertiup, dia bukan siapa – siapa, sudahlah”

Tak ada sinkronisasi antara hati dan pikiran

Otakku kalah

Mau tidak mau, berusaha mencari tahu

Siapa dia, bagaimana dia, dan yang terpenting apakah… dia masih… ah aku berat untuk mengatakannya

Dunia maya yang menemaniku

Aku cari semua tentang kau

Aku mencoba menerjemahkan semua kisahmu lewat cuplikan foto yang aku simpan tanpa sepengetahuan siapa pun

Aku mungkin bodoh melakukan hal senorak ini, tapi aku pun tak peduli

Aku terus mencari, aku simpan dengan baik

Karena aku pasti memerlukannya untuk mengobati

Sampai akhirnya pada senin sore

Ya, aku sama sekali tak menyangka,

Inilah pertama kali nya

Aku menatap dekat wajah mu

Aku dan kau angkat bicara

Walau hanya dalam hitungan menit, serasa sebuah harapan muncul

Dari titik itu, terlihat ada sedikit, sedikit kesuksesan langkahku

Aku semakin yakin

Hingga suatu tengah malam

Aku mencari rekam gambar tentang kau

Aku terpaku

Aku tak tau apa rasanya ini, entah hancur, remuk, atau mati rasa

Saat aku melihat sebuah foto, fotomu dengan teman – teman wanita mu

Mataku merah

Pipiku terasa basah

Banyak, bahkan terlalu banyak perbedaan aku dengan mereka

Aku mungkin tidak cantik

Aku pun tidak setenar mereka

Bahkan aku mungkin tidak punya apa yang mereka miliki

Tersirat bahwa kau dan kehidupanmu jauh diatas apa yang kubayangkan

Ini semua menjadi titik puncak dilema

Aku menyesal meluangkan waktuku untuk mencarimu

Aku menyesal menggenggam sedikit harapan atas kau

Aku menyesal saat hujan turun aku menghadirkan dirimu

Padahal kau saat itu mungkin menganggap ku tidak ada

Aku sesali kenapa saat awal itu mata ku terhenti

Terpaku untuk bisa melihatmu

Lalu kemana cerita ini akan berujung

Ya, mungkin akan kucukupkan sekian untuk cerita dalam foto ini

Seiring berjalannya waktu, akan ku tatap garis demi garis yang Tuhan tuliskan tentang aku dan kau

Aku tunggu

Dan bila tidak, aku  (harus) siap

*Terinspirasi dari seseorang

Seseorang yang memaksaku mengosongkan pikiran ini

Seseorang yang  membuatku menuliskan tulisan Cerita Dalam Foto yang tidak berguna ini

Terimakasih, untuk semua waktumu yang sedikitpun belum kau beri untukku.

Posted by: Nofalia Nurfitriani | October 23, 2009

Buka rekening

Umur gue udah 17 taun, dan gue udah jadi mahasiswa, tapi baru kali ini gw ke bank, sendirian, buat bukaa rekening di bank B** (hehehe)

Sekitar jam 11 an gue pergi ke bank BNI (niiih gw kasih tau, hehe) bareng sama alya n elis. Sampei lah gue di bank itu, eeehhhh tau nyaaa tutup (iyalaahhh orang lagi pada solat jumat).

Elis : tuh kan tutup, gue bilang juga apaaaa…

Nofa : ah ya udah deh gue tunggu disini aja

Alya : Nunggu sejam loh, mau ngapain lo nunggu disini?!

Nofa : eh iya ya, tar cengo lagi gue disini. Gue ke kosan mawar aja deh!

Akhirnya kami bertiga pisah, gue ke kosan mawar, elis n alya pergi buat benerin laptop. Oh My God!! Jatinangor puaanaaaassss banget lah!! Dan gue mesti jalan dari bank ke kosan mawar karena ga ada pesawat yang nyediain rute BNI – Kosan mawar *zzzzzzzzz*

Di kosan mawar (ada si vira juga) , gue numpang ngadem, numpang tiduran (emang keterlaluan gue), numpang mandi numpang makan minjem baju (haha ngga denk!) ahahahaha

Tadinya mau dianterin sama vira, tapi ngga deh, kasian dia tar baliknya sendirian, gue kan temen yang baik yang pengertian yang mandiri (ciiih cuuiiiih)

Alhasil, gue sendirian balik lagi ke bank tadi, ngeeeeeeeeenngggg (eh salah ini kan suara motor) gue jalan kaki panas panas dengan perut kosong yang keroncongan. Sampeilah di bank, dan alhamdulillah bank nya masih buka.

Gue nyamperin si satpam, tikitik… Gue : pa, saya mau buka rekening

Satpam : Mahasiswa ya? Isi formulir yang ini, tabungan mahasiswa.

Gue : kalo udah ngisi trus kemana pa?

Satpam : itu kan saya udah kasih nomer, ngantri dulu

Setelah gue cek ternyata si satpam itu selain ngasih formulir, tapi juga nyelipin nomer antrian dari karton gitu lah.

Gue : Eh iya pa *sambil cengar cengir malu* Sialaaaannn baru masuk bank aja gue udah dipermalukan oleh si satpam, mana banyak orang pula, mudah mudahan mereka ga sadar deh kalo gue itu lucu *looh?! Ga nyambung*

Trus ada yang manggil pas gue mau duduk : Nof! Nof! Eeeh ada listya sama gita, listya mau buka rekening juga. Aaaahhh untunglah ada mereka, kalau nggaaaa gue bakal cengo banget lah nungguin antrian.

Gue : eh ko formulir nya beda siih?! Punya gue ko gini.

Listya : gue ngambil tabungan umum nof.

Gue : Lah emang bedanya apa? Listya : gue juga ga tau

Gita : bedanya tuh… bla bla bla *ceritanya dia lagi jelasin*

Gue : ooooohhhhh *katro banget gue* jadi mending yang mana dong?

Gita : ya itu sih terserah ya.

Gue langsung nyamperin satpam yang tadi.

Gue : pa, ini kan tabungan mahasiswa, saya mau minta formulir yang tabungan biasa dong.

Satpam : mba ini mahasiswa kan?

Gue : Iya

Satpam : ya udah saya saranin mba pake yang tabungan ini, soalnya dulu itu ada juga orang yang dateng lagi ke sini buat buka tabungan mahasiswa.

Iih gue ga suka banget deh ama ini satpam, sumpah yaaa biasanya tuh satpam bank tuh baik baik lembut sopan, lah ini ngasih tau gue ko ga enak banget cara nyampeinnya, berasa gue begooo banget, iiihhh ga suka !!! hoh!

Trus gue cerita kan sama gita n listya. sstt!!

Gue : nyebelin banget tu satpam, masa ya gue tadi … bla bla bla *mereka ulang kejadian antara gue dan satpam*

Gita : emang tuh yang itu mah ga enak, biasanya tuh sama yang tinggi putih lumayan ganteng sih, bukan satpam yang gendut itu *yaaaahhh ini anak malah ngecengin satpam, haha*

Saking kesel nya gue sama satpam : Iih gue bawa balik juga deh nih nomer antrian 43

Gita : yaah buat apaan kaya gituan dibawa pulang.

Gue : hehehe *gue kan ga mau rugi*

Iiihhh masiiiihhh aja antrian yang ke 31, beberapa lama kemudiaaannn…. zzzzzzzzzzzzzzzzz….

Giliran listya, dia nomer 39, dia udah ke teller bank tuh, eh balik lagi ke kursi antrian

Gue gita : kenapa?

Listya : Harus pake ktp, gue kan belum punyaaaaa….

Yaaaaahhh lagian udah gede juga belum bikin ktp, ckckckc. Semoga nasib gue ga kaya dia deh, masalahnya udah ngantri sejam lebih niiiihhh, pokoknya harus dapet rekening!

Yeaaahh!!! *semangat yang membara* Yesss 43! tadaa...

Gue kebagian sama teller yang cowo, OMG sebenernya gue lebih mending sama ibu – ibu deh, soalnya gue suka grogi gitu deeehhh *huaaakkksss cuuhh!*

Mas teller : silakan duduk mba, maaf nama mba siapa kalo saya boleh tau?

Gue : Nofa.

Mas teller : oke mba nofa saya andri, ada yang bisa saya bantu? had a miracle

Ooooohhh andri namanyaaa… hemmm lumayan juga iiihhh hehehe. Selanjutnya gue panggil dia mas andri *hihihihi*

Gue *dengan suara yang dipaksa imut* : gini loh mas, saya itu bingung, tadi itu kata satpam tabungan itu ada dua macem ya….bla bla bla *gue curhat sama mas andri, hehe*

Mas andri : Oohh iya ini jadi gini mba….bla bla bla *ngejelasin*

Gue *ngangguk ngangguk belaga ngerti* : Oohhh iya iya. Kalo gitu saya ambil tabungan biasa aja.

Mas andri : bener mba? Yang biasa aja atau yang mahasiswa… sesuaikan saja dengan kebutuhan mba.

Karena gue luluh dengan nasihat mas andri *hehehe* akhirnya : ya udah deh mas tabungan mahasiswa aja, aduuh maaf mas saya plin plan *malah curhat beneran gue*

Si mas andri memproses permintaan gue, dan dia bilang : Silakan mba kalo ada yang mau ditanya *sambil ngetik ngetik berkas gue*

Gue : Oh iya tentu dong, rumah mas dimana? Udah punya cewe belum mas? Ato udah punya istri? Belum punya anak kan mas?

HAHAHAHAHAHA itu siiiih Cuma dalem hati doang, ga bakal berani gue kaya gitu, hahahaha, lagian gue bukan tipe seperti itu *sueeerrr deh! Serius gue!*

Mas andri : nomer hape mba boleh saya tau? Oh MyGod! Dia nanyain nomer hape gue.

Mas andri : mau saya masukin ke database.

Oooooooooohhhh gitu yaa, mau di save di hape juga boleh ko mas. Ahahahah jijik banget gue. whisper

Trus ada sms dari si anggun dan alya yang ngeganggu gue sama mas andri, isi sms nya hampir sama : Nopeng mana pulsa nyaaa belum nyampeee!!

Oh iya gue lupa ngisiin mereka pulsa. Dan gue dengan enteng bales ke alya : aduuuh soorriii banget al, gue lagi sibuk sama teller bank.

Gue bales ke anggun : sori nggun soriiii gue lagi diajak ngobrol sama teller bank.

Trus mereka bales, dari alya : dasaaaarrr bocah bocah.. haha

Dari anggun : jieeeeehhh sok akrab.

Huahuahuaaahahahaha emang gue salah yaa sibuk sama mas andri *ahahah cuuiiihhh*

Mas andri : silakan mba kita ke kesana untuk membayar tabungan, mari saya antar… *Hehehehe.*

Sesampainya gue di pembayaran, mas andri bilang : saya tinggal ya mba nofa. Gue : jangan dong mas jangan… saya ikut! *ahahahah becanda ko gue* Photobucket

Gue Cuma senyum aja ke si mas andri. Wahahahaha.

Ya ampuuuuunnn ini pengalaman banget lah buka rekening bank sendiriaaaann, berasa anak kos lah gue *padahal rumah tinggal ngesot juga nyampe, hihihi*

Sesampainya dirumah, gue ganti baju, gue cek di saku gue *siapa tau ada duit, hhe* eeehhhhh yang ada malah nomer antrian yang dari karton itu dong!!! Wahahaha ga sengaja ke bawa, padahal tadi tuh becanda doang kalo nomernya bakal gue bawa, eeehhh kejadian. Adudududuhhh maap yaaa bank!!! innocent

Posted by: Nofalia Nurfitriani | September 28, 2009

Bani Karnya

heeiii!!
keluarga besar bani karnya telah merilis situs (masih gratisan) hehe :

banikarnya.wordpress.com <a href=”http://banikarnya.wordpress.com”></a&gt;

dengan admin:
Yuniar Gitta Pratama (catatan-yuniar.blogspot.com)
Nofalia Nurfitriani (sejutalangkahnofa.blogspot.com)

mungkin nanti adminnya bisa nambah.

Posted by: Nofalia Nurfitriani | September 25, 2009

Internet (belum) masuk desaaaa!!!

Udah pada tau lah yaa iklan yang internet masuk desa??!! Wooww weiis keren banget lah internet masuk desa!! Kita sambut… Tapi…

Saat gue mudik lebaran 2009 ini, gue dibanjiri THR oleh dosen gue. Seneng?! Oh tidaaak! Bencana buat gue, Tugas Hari Raya bener – bener buat gue muak muntah oek oek lah. Namanya juga liburan, maaassaaa disuruh ngerjain ini itu, terutama buat mahasiswa baru kaya gue nih, masih harus adaptasi sama tugas – tugas kuliah yang bikin pusing mampus. Hiks.. dun't leave me please

Nih, gue jejerin bencana – bencana thr taun ini : Biometrika, DIT, PIP, KWN, B.ing, trus apa lagi gitu ya, sampe lupa gue juga. Itu semua menunggu buat gue kerjain. Dan apa boleh buat, mesti gue kerjain meski harus keringat darah *lebay : on* karna gue pengen banget ya cumlaude dari universitas gue ini. (ayoo semua nya bilang : aamiiinnn… trimakasih)

Karna sekarang jamannya globalisasi, jadi, semua tugas mesti di ketik, mesti di presentasiin, dan selalu aja gue buka internet buat dapetin jawaban. Nah ini yang bikin ribet! Makdarit (maka dari itu) gue selalu bawa modem kemana – mana, terutama saat gue mudik sekalipun.

Okey, gue ceritain dulu ya kemana gue mudik. Sejak lahir sampe sekarang, gue ga pernah ga mudik, selalu always pokoknya mesti mudik. Soalnya yah di bandung mah ga rame (maaf bagi orang bandung tulen, tolong jangan gampar saya!) keakraban silaturahmi lebih kental di kampung gue ini, ayoo dimana cobaa?! Iya di kalisalak – margasari!! Kalo lo nyoba liat di peta, ga akan nemu deh desa itu (sialan banget gue ini, hehe) iya lahh itu tuh adanya di kabupaten tegal (bagi yang mau ketawa, silakan, disini bebas!) kecuali kalo emang sengaja beli peta jawa tengah yang segede gede gaban (huahaha ngapain juga belii!!)

Perjalanan mengelana dunia maya dimulai dari rumah nenek gue yang nyaman ini. Ngeeeeeeeeenggg (ceritanya koneksi internet yang lagi jalan) zzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz kok lama ya masuk ke yahoo nya, hikss.. Detik demi detik kulalui depan laptop kepunyaan bokap gue, zzzzz gue mulai merasakan kejenuhan, Gimana engga cobaaa!! Dari 100 % koneksinya baru jalan sekitar 40%. PLAK!! angry!!!Pengen banget gue gampar ade gue (ga ada hubungannya!!)

Mulailah gue buka google… Hempph seperti biasa, gue tunggu cukup lama… Yeaah kebukaaa! *suara terompet dimana – mana* barulah gue nyari tugas – tugas gue. Biasa, namanya juga anak muda, kalo lagi internetan, tak lupa bersilaturahmi sama fesbuk, gue buka lah itu fesbuk, lagi lagi zzzzzzzzzz…. Ko jadi TAMBAH LAMAAAA!! Makin aja gue pengen ngegampar sodara – sodara gue yang lainnya (ceritanya emosi yang memuncak) i'm in fire!!! madd!!

Oh My God!! Ini kah kehidupan di desa, katanya internet udah masuk desaa?? MANAA??? Huaaah pemerintah ini selaluuu aja ada iklan tapi kerjaan nya belum optimal kesian kan desa gue tertinggal.. (tolong, kepada anda para pembaca, ikutlah bersedih dan mari menyumbang untuk kehidupan yang lebih baik baik berbentuk uang maupun modem internet secepat kilat, bisa anda kirimkan ke : Komp. Permata Biru blok R 123…. haaaa ini kann rumah gue, hhehehe *kabuuuurrr*)

Paraaah… gue bela – belain ga mandi (tapi akhirnya disuruh mandi ketika jam menunjukkan pukul 11 siang) hanya untuk nungguin alamat yang gue tuju keluar dilayar kaca (maksud gue layar monitor) hiks… bisa dibayangin, setiap gue ngetik alamat ato nge-klik link sesuatu, itu internet bisa gue tinggal dulu buat nonton tipi OMG! ngupil Bisa anda bayangkan, LELET sekali kaaan??!!!

Memang, ini fakta saat temen gue bilang : Internet kan udah masuk desa sekarang. Lalu gue sangkal dengan fakta – fakta yang gue temukan sendiri : Salaaaahh!!!!! Yang benernya Internet BELUM masuk desa… mungkin kapan – kapan masuknya, bukan sekarang… *menderita* sad nd lonely

Older Posts »

Categories